About Me

My photo
Full-time English Lecturer, Part-time novelist and freelancing editor

Love Them!

Terbaru November 2016!

Terbaru November 2016!

Jenguk2 sini...

NOVEL DI PASARAN

NOVEL DI PASARAN

Wednesday, September 11, 2013

Seindah Aurora: Ray 5





Adwa menguap panjang. Bukan mengantuk, tapi kebosanan. Dia bingkas lalu keluar dari bilik. Seperti selalu, Dato' Rahmat dan Datin Suria tidak akan ada di rumah hujung minggu begini. Kepalanya juga serabut kerana dia masih belum menemui Azra yang dikehendaki Dr Firhad.

Tak pasal-pasal makan pen lagi bila bersua dengan pensyarahnya itu kelak kerana gagal menjalankan tugas yang diberi. Arham pula selalu menghilang di petang hari. Lambat pula dia balik kebelakangan ini. Belum sempat Adwa bertanya kerana mereka sudah jarang bersua.

Tetapi hari ini nasibnya baik. Pintu bilik Arham terbuka luas dan lampu terpasang. Adwa mengatur langkah pantas, dan didapatinya Arham sedang menghadap laptopnya. Adwa tidak bersuara. Diperhatikan saja Arham yang masih asyik membuka fail. Nampaknya Arham sudah mendapat subjek baru. Adwa yakin, gambar-gambar itu baru saja ditangkap Arham kerana begitu kalut Arham memilih dan membuat salinan. Sayang sangat dengan gambarnya.

Diperhatikan Arham meneliti gambar-gambarnya, kemudian satu fail ditekan, dan terpampang dengan jelas gambar itu di skrin. Adwa tersentak.

“Cik sate?”

Kelam-kabut Arham mendengar teguran Adwa, dan pantas dikecilkan kembali kotak galeri.

Adwa menghampiri dengan senyum lebar.

“Aku dah nampaklah. Tu gambar baru kan? Kalau tak, kau tak kalut-kalut transfer gambar tu. Kau pergi stalk dia ke?” Adwa mencucuk jarum.

Arham menggeleng pantas sambil menghalang Adwa dari menghampiri laptopnya. Entah kenapa, dia risau benar mendengar nama Ara meniti di bibir Adwa.

“Tak ada apalah. Kebetulan aku pergi pasar malam, nampak dia.” Dalih Arham.

“Bawak Nicon pergi pasar malam? Bagus betul. Kalau kena ragut, sia-sia je.” Sindir Adwa sambil bersandar ke dinding.

“Padanlah aku rasa macam kuat je bau sate dua tiga hari ni. Kau pergi pasar malam cari dia hari-hari ke? Hah?” Adwa menyerkap jarang, tetapi apabila Arham tidak membalas, ditolak bahu Arham tidak percaya.

“Seriously? Kau stalk dia hari-hari?”

“Bukan macam tu la...” Arham masih enggan berterus-terang.

“Eh kejap. Gambar tu bukan dari jauh tu. Short-range tu. Kau dekat dengan dia kan masa kau snap gambar-gambar tu?” Adwa masih belum mahu mengalah.

Arham menggaru dahinya. Macam mana boleh terlupa tutup pintu? Dia betul-betul lupa Adwa selalu ada di rumah hujung minggu begini. Adwa bukan lelaki yang suka merayau di luar tak tentu hala. Tak ada tujuan, memang dia akan memerap saja di rumah. Macam anak dara. Terlebih dara kot. Salah dia kerana terlalu teruja untuk melihat gambar Ara.

Tiba-tiba dia teringat wajah serius Ara bertanyanya, setelah 4 hari berturut-turut dia menyibuk di gerai sate Raid.

“Mana awak tau saya kat sini?” soalan itu serius, dan Ara memang tidak main-main.

Pandai Ara menerjahnya bila Raid tiada dengan mereka.

“Erm, saya tertangkap gambar awak tengah bakar sate.” Jawabnya jujur.

“Di mana? Dah 6 bulan saya pegang kipas tu, tak pernah lagi orang datang tegur saya or jumpa saya. Awak jangan bohong.” Telunjuknya rapat ke muka Arham. Arham telan liur.

“Betul, saya tertangkap gambar awak. Lepas tu saya mintak nombor abang Raid dari host tu. Korang kan berniaga. Tak susah pun nak dapat nombor korang.”

“Di mana? Rumah siapa? Bila?”

Arham garu kepala. Dia mahu berbohong, tapi macam tipis saja harapannya untuk Ara mempercayai pembohongannya.

“Last 2 weekends, rumah Dr Arshad.”

Ara terdiam. Rumah terakhir tempahan sate mereka diminta, mungkin. Dr Arshad?

“Majlis pertunangan? Oh, awaklah jurufoto yang panggil laki yang bertunang tu masuk ke dalam kan hari tu?”

Arham tersenyum kelat. Ingat pula Ara dengan Adwa yang membuat perangai di hari pertunangannya. Tak pasal-pasal Yanny marahkan dia juga.

Ara tergelak sendiri tiba-tiba.

“Tunang dia marah saya sebab laki tu makan sate di gerai, bukan dalam rumah. Padahal bukan saya yang seru laki tu pun. Macam-macam...”

Arham tidak membalas, membuatkan Ara merenungnya dalam.

“Kejap. Laki tu ada hubungan dengan awak, kan? Awak panggil nama dia hari tu.”

Arham tersenyum sesaat.

“Ops, sorry. Saya tak berniat nak mengata dia dan tunang dia. Saya cuma...”

“It’s ok. Saya pun tak kisah dengan diorang.”

Apabila Arham tidak lagi menambah, Ara teringatkan sesuatu.

“Nak tanya sikitlah. Dia memang kena kahwin paksa ke? Muka masam je saya tengok hari tu.”


Arham angguk sekali. Cemburu pula apabila Ara rancak berceloteh dengannya kerana Adwa. Dan dia kelegaan apabila Raid muncul, dan kisah Adwa tamat di situ sahaja. Or so he thought.

“Oit! Mengelamun pulak kau!”

Arham terkulat-kulat.

“Kau cakap apa?” soalnya berbasa-basi.

“Kau kenal dia ke?”

Arham angguk malas.

“Macam mana kenal?”

“Adalah... Masa kat Cardiff dulu...” balasnya malas.

Besar mata Adwa mendengar perkataan Cardiff dari mulut Arham.

“Masya Allah! Macam mana aku boleh lupa kau pernah ke Cardiff dulu. Ya Allah... Ni la takdir namanya. Kalau aku tak terjah masuk bilik kau macam ni, mungkin sampai bila pun aku takkan ingat pasal tu.”

Giliran Arham pula kehairanan.

“Apa yang kau sibuk pasal Cardiff tiba-tiba ni?”

Adwa melabuhkan punggung di sisi katil Arham tanpa disuruh. Keletihan berdiri, ditambah pula dengan masalahnya yang belum selesai.

“Dr Firhad tu suruh aku buat paper baru, tapi dia nak aku buat dengan seorang undergrad Cardiff. Budak ni baru balik katanya. Tapi yang bagusnya, Dr lupa nama dia. Dia ingat Azra je. Kau ada kenal sapa-sapa tak budak Cardiff University? Aku nak kena tanya di kalangan student jugak. Masalahnya sekarang ni, aku cuma ada satu nama je. Nama ayah dia pun tak ada. Orang lain nak tolong pun berat. List bukannya pendek. Ada nombor aku dapat, tapi bukan dia dah. Dah diguna orang lain.” Keluh Adwa panjang lebar.

Apa yang Adwa tidak perasan, wajah Arham sudah berubah riaknya. Azra. Dia amat yakin Ara orang yang Adwa cari-cari, kerana mustahil ada Azra lain yang dikenali Dr Firhad yang begitu disegani di kalangan ahli akademik bidang linguistik itu. Gen penipunya mula diaktifkan. Dia kasihankan Adwa, tapi entah kenapa dia tidak dapat membenarkan kedua mereka bertemu. Tambahan pula, dia begitu yakin, Ara takkan mahu terlibat dengan apa yang Adwa bakal cadangkan kepadanya itu. Arham sendiri bersusah-payah mahu menjejakinya, itupun Ara masih memberinya layanan dingin.

“Aku tak kenal mana-mana student Cardiff.” Sekali lagi, nadanya gagal disembunyikan. Orang yang tidak pernah berbohong mahu berbohong, memang harus masuk kelas Penipu 101.

“Kau ni kenapa lain macam je aku tengok? Defensive terlebih. Aku tanya je. Cik sate tu dulu belajar mana?”

Arham terdiam sekejap. Jangan tanya, jangan tanya.

“Kalau kau tak nak tolong, temukan aku dengan dia je. Nanti aku tanya dia sendiri. Sekejap je. Lepas tu, aku tak kacau kau dah. Jangan risaulah. Aku dah bertunang. Tak gila lagi la nak rampas buah hati kau.” Adwa bersungguh-sungguh meminta.

“La, ingatkan tak nak mengaku dah ada tunang.” Sinis kedengarannya bicara Arham, dan Adwa cuma menyambutnya dengan keluhan panjang.

“For now, nak tak nak, kena la terima hakikat. Tapi tak semestinya kami akan berkahwin.” Laju Adwa membalas, membuatkan Arham terdiam sekejap.

Arham meraup wajahnya kasar. Dia tahu lambat-laun, Adwa akan bertemu juga dengan Ara. Nak cakap ke tidak? Peperangan besar antara hati dan akal sedang berlangsung dalam dirinya. Akhirnya...

“Cik sate tu... nama penuh dia, Aurora Azra.”

Bersinar-sinar mata Adwa mendengar pengakuan Arham. Diterpa Arham yang jelas sudah menjangka reaksi begitu darinya.

“Seriously? Dia budak pandai ke? Wait. Kalau dia pandai, takkan dia kipas sate. Are you sure dia undergrad Cardiff University?” Adwa sedikit ragu-ragu pula, walaupun dia begitu gembira mendengar nama gadis itu dari mulut Arham.

Arham merengus perlahan.

“Itulah yang aku hairankan sekarang. Dia memang top scorer dulu, dari apa yang aku tahu dari kawan dia, Bunyamin. Kami panggil dia Bun je. Aku kenal Bun dari website The Eyes of Beholder. Aku ada cerita dengan kau dulu. Kitorang jumpa di Cardiff, kebetulan aku ke sana. Dia yang kenalkan Ara pada aku.” Terang Arham panjang lebar, siap dengan kerut-kerut dahi tanda serius.

“Ara?”

“Nick dia. Orang yang kenal dia panggil Ara je. Yang lain panggil dia Azra. Mungkin dia dikenalkan kepada Dr Firhad dengan nama Azra dulu.” Jelas Arham lagi.

Adwa mengangguk-angguk faham.

“Jadi, Ara ni orang yang Dr Firhad nak aku cari? Kau yakin ke?”

Arham jungkit bahu.

“Aku tak sure, tapi dari description and requirement yang kau bagi, aku rasa dia je yang nama Azra with all the qualities needed. Tak taulah kalau ada orang lain.”

Adwa angguk lagi.

“So, aku boleh jumpa dia?”

Arham jungkit bahu lagi.

“If you’re lucky, you can speak to her about that, though I seriously doubt that.”

“Apesal pulak?”

Arham mengeluh panjang. Dibesarkan kembali kotak galeri yang memaparkan gambar Ara, dan direnung gambar itu lama.

“Sebab dia macam on the run. Dia tak mengaku dia kenal aku masa mula-mula dulu, and she doesn’t seem pleased to know that I looked for her.”

“Kau cari dia?”

“Yup. This is a warning. Aku suka dia. Kau jangan menyibuk, tau?” Adwa tergelak kecil mendengar amaran itu.

“Eleh, aku tak heran la. Aku cuma nak buat paper je, that’s all. Relax bro...”

Arham mengeluh lagi. Kali ini, kedua mereka sama-sama melihat ke skrin laptop itu, dengan fikiran yang berbeza. Arham jungkit bahu.

“You could try. Manalah tau, kau akan berjaya pancing dia untuk kembali ke dunia akademia.”

“Kenapa? Dia memang nak kipas sate je ke seumur hidup dia?”

Arham jungkit bahu lagi.

“Aku tak tau apa-apa pasal dia, Ad. Dia tak cakap apa-apa pun dengan aku. Gambar-gambar ni je yang aku dapat sepanjang aku hangout dengan dia.” Ujar Arham sedikit kesal.

Adwa angguk mengerti. Dipegang bahu sepupunya kejap.

“Aku doakan kau. Bila kau nak jumpa dia lagi?”

“Esok.”

“Ok, aku ikut kau.”

Arham tidak membalas lagi. Dibiarkan saja Adwa mengangkat punggung dan kaki keluar dari biliknya. Adakah ini pilihan yang tepat? Membiarkan Adwa dan Ara bertemu?



Ara memandang kedua mereka di hadapannya silih berganti, dengan dada yang bagaikan mahu pecah. Raid sengaja mengundur diri apabila Ara seolah-olah meminta izinnya untuk bersendirian dengan mereka berdua kala itu dengan pandangan mata. Mujurlah tidak banyak tugasan yang berbaki memandangkan perniagaan mereka hari ini sudah menemui penghujungnya.

“Cik Ara...”

“Azra.” Dibetulkan namanya dengan nada tegas.

Arham cuma mampu mendengar, tidak berani menyampuk.

“Jangan marahkan Arham. Dia cuma menolong saya saja. Dan saya cuma menyampaikan permintaan pensyarah saya, Dr Firhad. Saya yakin Cik Azra masih ingat dia lagi, kan?”

Ara membesarkan matanya ke arah Arham, sebelum kembali kepada Adwa.

“Saya dah agak dah, mesti akan ada masalah lain bila saya mengaku saya kenal dia ni. Sekarang awak pulak. Dan pensyarah awak.” Ujarnya sedikit kasar, diikuti keluhan panjang.

“Macam nilah...” disusun sepuluh jarinya di depan muka, dan dipandang Arham dan Adwa silih berganti.

“Maafkan saya, maaf banyak-banyak, tapi saya dah tak nak jumpa korang berdua lagi. Ini betul-betul punya. Saya minta maaf, dengan lecturer awak, dengan sapa-sapa saja la yang kononnya kenal saya, tapi saya terpaksa menolak sebarang jenis permintaan atau rayuan atau apa-apa saja. SAYA TAK BERMINAT.” Ditekankan hujung suaranya.

Adwa masih belum mahu berputus asa. Jika Dr Firhad mahukan Ara, pastinya itu bukan satu kesilapan. Dr Firhad tidak pernah tersalah menilai orang, terutamanya para pelajarnya.

“Cik Azra, boleh saya tau kenapa cik sia-siakan saja ilmu dan bakat yang cik ada untuk buat benda yang... tak berfaedah ni?” dilayangkan tangannya kepada gerai sate Raid.

Apabila Raid menjegilkan mata ke arahnya, Adwa tersenyum kelat sambil mengangkat tangan.

“Berfaedah atau tidak, berilmu atau tidak, biarlah saya saja yang menilainya. Buat masa sekarang, ini dunia saya dan saya tak berminat langsung untuk bekerjasama dengan sesiapa untuk apa-apa jua perkara yang berkaitan dengan bidang akademik. Maaf. Saya betul-betul tak berminat.”

“Tapi kenapa?” Adwa masih berdegil. Arham pantas menarik tangannya, namun Adwa masih belum mahu berundur.

“Sia-sia saja ilmu dan kepandaian kita kalau tak digunakan untuk membantu orang lain. Sebagai seorang ahli akademik, dengan otak dan akal yang dianugerahkan pada kita, kita sepatutnya membantu untuk meningkatkan taraf hidup dan pendidikan orang lain, dan bukannya kedekut ilmu, bercerita dengan cucuk-cucuk sate yang takkan faham apapun yang awak tau. Bukan ke itu membazir namanya, by not doing what you do best?”

Ara menjegilkan matanya ke arah Adwa yang masih tidak berkutik, tidak gentar dengan gadis itu. Arham menarik Adwa sekali lagi, namun lelaki itu masih teguh dirinya, tidak mahu berganjak.

“Kalau saya diberi pilihan, saya takkan kacau Cik Azra. If only there were another Azra, I would have gone to her and ask for her help, and God willing, dia akan membantu saya. Tapi sayang. Dr Firhad tak pernah salah menilai orang, but apparently, this is his very first mistake. And I am the lucky one to bear the news. Maaf kalau saya mengganggu Cik Azra. Saya harap Cik Azra dapat mendidik cucuk-cucuk sate tu dengan jayanya. Kalau diorang dah pandai mengeja, sila maklumkan pada kami. I’m certain that will be a world record. Tahniah.” Adwa sudah berpusing, apabila dia menoleh kembali.

“That day, when we first met, I thanked you for your words. Now I take it back. Awak lebih pentingkan diri dari saya, and I could only thank you for the sate, but you were paid for that. So I guess you actually did nothing. NOTHING.” Adwa terus berlalu meninggalkan Ara yang masih berdiri dengan darah yang sudah menggelegak.

Arham pula teragak-agak, mahu mengejar Adwa atau menenangkan Ara. Tetapi dia cepat mengangkat kakinya apabila Ara menghadiahkan jelingan maut kepadanya.

Raid menghampiri apabila kedua mereka sudah menjauh. Tanpa disedarinya, Ara mengesat pipinya kasar.

“Kenapa dengan mamat tu? Orang tak nak tolong, kenapa nak marah-marah pulak? Setahu abang, negara ni masih negara berdemokrasi lagi.”

Ara tidak membalas. Lama dia berdiam diri, sebelum akhirnya dia menoleh ke arah Raid.

“Orang gila. Abaikan.” Raid akur, tanpa menyedari orang gila yang dimaksudkan Ara ialah dirinya sendiri.

Tidak mungkin kata-kata Adwa akan meninggalkan benaknya. Ya, memang dia sedang membazir. Dia sedang membazir tenaga, membazir ilmu yang ada di dadanya, dan juga membazirkan bakatnya. Tetapi mereka takkan pernah tahu sebabnya. Dan tidak mungkin Ara akan membuka pekung di dada. Kerana dengan akal itu, aibnya juga akan terbongkar, dan itu perkara terakhir yang dia mahukan buat masa kini.



Ara mendail nombor itu dengan dada yang berdebar-debar. Sudah hampir sebulan kakaknya Syifa' menyepi. Apabila deringan telefon kedengaran, dada Ara bagaikan mahu pecah.

“Assalamualaikum, Ara? Kenapa call? Kan kakak dah cakap jangan call selagi kakak tak call.” Tawar nada suara Syifa' yang menerjah ke corong telinganya membuatkan Ara menjatuhkan bahunya.

“Sorry. Ara rindukan semua orang. Korang sihat?”

Dia mendengar rengusan kasar Syifa'.

“Semua ok. Sihat. Sibuk.”

Ara kulum liur.

“Abah... tak tanya pasal Ara ke?”

Syifa' mendengus lagi.

“Ara, wajar ke abah tanya kalau dia marah?”

Ara menelan liur.

“Abah marah lagi?”

“Ya. Dan abah atau ummi tak ada tanya apa-apa atau sebut nama Ara. Kan kakak cakap, kami sibuk. Kami akan anjurkan muktamar tak lama lagi. Kakak dan abah dalam committee. Kami tak ada masa nak fikirkan hal lain...”

Ara menunduk sedikit. Tubir mata terasa panas. Apabila Ara tidak membalas lagi, kedengaran keluhan panjang Syifa'.

“Ara, nanti kakak pujuk la abah tu. Bagi abah masa untuk sejuk dulu.”

Tapi dah 6 bulan... Ara cuma mampu menggumam.

“Ok, kakak. I know. I got it. Kirim salam semua, yang mana yang sudi.  Ara rindu korang...”

“Ya, kakak tau. Ok, kakak pergi dulu. Ada orang datang ni. Bye Ara. Assalamualaikum.”

Talian terus mati. Ara mengesat air mata yang sudah turun membasahi pipi. Sampai bila dia perlu jadi pelarian? Sekarang, harapannya cuma Syifa'. Tapi dah 6 bulan. Kakak, cepatlah. Ara nak balik rumah. Dan dia mengesat pipinya lagi.


“Awak tau tak, ada dua orang lelaki cari Ara sekarang ni...” beritahu Raid bersahaja sebaik saja dia memanjat katil, bersedia untuk tidur.

Rasha yang sedang menyisir rambutnya berpaling dengan wajah hairan.

“Ya? Siapa diorang tu?”

Raid jungkit bahu.

“Tak kenal, tapi nama diorang Arham dan Adwa. Si Arham tu kononnya kenal Ara di Cardiff dulu, tempat dia belajar. Yang si Adwa ni sepupu Arham. Tiba-tiba je dia datang tadi, tanya Ara pasal apa entah, tapi Ara macam marah je dengan dia. Adwa pun marah jugak tadi. Saya tak fahamlah budak-budak ni. Nak tanya Ara, faham-faham je la. Mesti dia takkan jawab. Jadi saya pun biar je la.” Terang Raid panjang lebar.

Rasha terdiam. Perasaan ingin tahunya semakin membuak-buak. Setelah sekian lama, ada juga orang yang mengaku mengenali Ara. Nampaknya, kali ini Ara tidak boleh bersembunyi lagi. Ara pasti berterus-terang jika ditanya kelak. Sudah sampai masanya juga untuk Ara membuka cerita. Tak begitu?



“Ara...” panggil Rasha tanpa berlengah apabila dilihatnya Ara di dapur, sedang membancuh milo.

Ara tidak membalas, sebaliknya dinanti Rasha yang sedang mengatur langkah ke arahnya.

“Duduk kejap, akak nak cakap sikit.” Arahan itu dipatuhinya tanpa banyak soal sambil mengacau air milonya di dalam mug.

Mereka duduk berhadapan. Ara sudah tahu apa yang mahu Rasha tanyakan, tapi sengaja dia menayang riak keliru.

“Ada apa akak?”

Rasha tersenyum nipis.

“Abang Raid ada cerita pasal apa yang jadi siang tadi. Ara... tak nak cerita dengan akak ke?”

Ara merenung ke dalam mug. Mengenangkan perbualannya dengan Syifa' sebentar tadi, Ara betul-betul tidak berperasaan untuk mengulang semuanya lagi. Hari ini merupakan hari yang paling penat dalam tempoh ini, selain dari hari pertama dia terdampar di rumah ini.

“Sorry, akak. Ara betul-betul tak ada mood nak bercakap pasal tu. Ara harap akak faham.”

Rasha kecewa lagi. Riak wajahnya jelas menunjukkan dia tidak akan mengubah fikirannya. Rasha tersenyum dalam paksa.

“Ok, akak faham. Bila Ara ready, Ara boleh cerita dengan akak.”

Ara angguk dengan senyum tawar. Dia tahu Rasha kecewa, tetapi dia belum bersedia. Bukan sekarang masanya. Apabila Ara terus menyisip airnya tanpa bersuara lagi, Rasha meminta diri.

Dia sangat kecewa. Kecewa dengan sikap Ara yang begitu berahsia. Sudah 6 bulan Ara di sini. Sudah banyak yang Rasha berikan, dan tanpa banyak soal pula. Apa lagi yang Ara mahu? Tidak cukupkah kasih sayang yang mereka berikan selama ini? Tak ada sekelumit rasa bersalah langsungkah Ara, melayannya sebegini jauh dan dingin sekali? Rasha mengeluh berat. Ara sudah mengecewakannya.






PLEASE TAKE OUT WITH PERMISSION AND PROPER CREDITS TO BLOG AND AUTHOR. ALL RIGHTS RESERVED.

1 comment:

  1. kak syifa tu betul ke nk pujuk ayah ara. mcm nk taknak ja bercakap. tak risau lgsg psl adk. huhuhu... tp apa yg blaku dl yg bt ara jd mcmni??? tak sabar nk tggu smbngn. ;D

    ReplyDelete