About Me

My photo
Full-time English Lecturer, Part-time novelist and freelancing editor

Love Them!

Terbaru PBAKL 2017

Terbaru PBAKL 2017

Jenguk2 sini...

NOVEL DI PASARAN

NOVEL DI PASARAN

Friday, March 27, 2009

Under My Umbrella

“what? No, I don’t think she is the one.” Rina membantah keras. Afiq mengeluh. Dia sudah menjangka penolakan itu.

“rina, please don’t be like this. Kau kawan aku kan?”

“but I don’t think she is sincere with you. Afiq, I know her. We all know what type of person she is. You know how she is but still, you want to accept her? Just like that? I can’t believe you!” suaranya tegas.

Rina tidak sanggup. Dia telah berkawan baik dengan afiq sejak mereka di semester 1 dan dia tahu, afiq menyimpan perasaan pada atirah yang merupakan kwn sekelas mereka juga Cuma tidak pernah diluahkan. Atirah aktif dan cantik orangnya, namun dia seorang yang pemarah dan suka mengarah. Hampir semua orang tidak suka padanya namun atirah tidak pernah kisah. Dan kini, apabila pemilihan perwakilan pelajar semakin hampir, semakin ketara sikap orang pada atirah yang merupakan salah seorang calon fakulti rina. Dan secara tiba-tiba, dia menunjukkan minat pada afiq. Apa kes? Selama ni atirah tidak pernah kisah. Itu yang menghairankan rina.

“kau tau, selama ni, dia tak pernah kisah dengan kewujudan kita. Dia layan kau macam sampah. Mintak kau tolong tu, hantar ni tapi tak pernah dia appreciate kerja kau. Dan sekarang, tiba-tiba dia nak kat kau? Apa kes? Aku tak faham la.”

“rina, aku tau perangai dia ramai orang tak suka. Tapi mana tau satu hari dia boleh berubah? Kita tak tau kan?”

“that is totally nonsense ok? Dia takkan berubah, never ever! Afiq, aku kawan kau. Aku tak kisah kau nak ada teman wanita. Aku faham tapi bukan dia fiq. Sekarang ni, kau nak ke tak kat dia? Kau pilih, dia atau aku. Cinta kau atau sahabat kau. Kau hanya boleh pilih salah satu saja fiq. I’m sorry. If you were to be with her, that’s it. That’s the end of our friendship. We will still be friend, but just like that.” Tegas rina. Dalam hati dia mengharapkan jawapan afiq memihak kepadanya.

Afiq diam. Menekur lantai. Serba salah.

“rina, aku minta maaf.” pantas afiq bangun dari tempat duduknya dan melangkah pergi, meninggalkan rina terpinga-pinga.

*********

Rina dan afiq sudah tidak semesra dan serapat dulu. Ramai yang bertanyakan dan ramai yang hairan dengan hubungan rina dan afiq yang sudah semakin suram. Tak kurang juga yang jelik melihat afiq bersama atirah. Bagi rina? Hidupnya kosong. Sahabatnya sudah pergi darinya. Sungguh tegar dia. Sanggup memutuskan persahabatan sekian lama kerana seseorang yang tidak disukainya.

Hakikatnya, hati rina bagai disayat-sayat setiap kali masuk ke kelas melihat mereka berdua. Namun dia bijak menyembunyikan perasaan. Dia ketawa dan berjenaka seperti biasa dengan teman yang lain. Dengan afiq dia masih berbicara tapi bicaranya terbatas apabila atirah berdekatan. Jarang juga dia bertemu afiq yang semakin sibuk menguruskan hal pilihanraya kampus menemani atirah. Dengarnya dari teman yang lain, atirah memperlakukan afiq seperti kuli tapi afiq Cuma menurut. Rina menggigit bibir. Itulah yang ditakutinya. Sahabatnya itu diperkulikan.

“afiq, kau macam mana sekarang? Sibuk Nampak?” tanyanya pada suatu hari. Atirah tidak hadir pada hari itu.

“hmm, ok je. Kau? Dah lama kita tak bersembang kan rina?”

“hmm…korang macam mana? Aku dengar kau memang disibukkan habis-habisan. Kau, tak menyesal?”Tanya rina lagi. Cuba mengorek isi hati afiq. Afiq tersenyum.

“mana ada la. Aku tolong tira la, bukan disibukkan. Kenapa nak menyesal? Kitorang ok la rina.” Yakin suaranya.

“hmm….bagus la.” Bicara terhenti apabila pensyarah masuk ke kelas.

*********

“Aku tengok kau dah tak rapat dengan afiq. Sebab tira?” Tanya amni suatu hari. Teman sebiliknya.

“hmm….menyampah aku nak ngadap muka tira tu. Buat sakit hati je.”

“rina, aku nk Tanya sikit. Budak-budak ni ada bercakap pasal kau. Aku pulak, tak nak serkap
jarang, so aku nak tau dari kau sendiri. Kau, suka afiq ke?” teragak-agak amni bertanya.

“hah? Apa maksud kau?”

“tak la. Korang dah kawan lama, ke mana berdua. Takkan tak ada perasaan kot?” rina telan liur. Suka afiq?

“hmm…perasaan? Aku memang sayang dia, sayang sangat. Sebagai seorang sahabat. Tapi yela, aku sedih la jugak bila kami dah tak macam dulu. Aku sedih sebab keadaan dah berubah, bukan sebab aku ada hati kat dia. Aku memang tak ada hati kat dia langsung.” Tegas rina. Namun, dia sendiri ragu dengan kenyataannya. Suka? Sayang?

“hmm, cam tu ke? Ok la, aku faham la sekarang. Sory la ku Tanya ek.”

“eh, tak apa. Kau nakkan penjelasan. Tak salah.” Di fikirannya, keraguan dan kecelaruan mula timbul. Sayang?

Selama ini, hal itu tidak pernah timbul dalam fikirannya kerana afiq sentiasa dekat dengannya. Kini, dia mengerti, ada perasaan lain yang membuatkannya mula tidak keruan. Dia rindukan afiq. Rindukan perbualan mereka, usikan afiq, usikan teman tentang keakraban mereka dan banyak lagi. Dan kini dia juga tahu apa rasanya melihat orang yang disayangi bersama dengan insan lain. Kepedihan itu mulai terasa. Dia ternanti-nanti saat afiq menegurnya di dalam kelas. Dia mencuri-curi melihat afiq di dalam kelas. Semuanya dilakukan secara senyap. Tidak mahu orang tahu, tidak mahu siapapun tahu bicara hatinya dan afiq, masih tidak dapat meneka semua itu. Afiq tetap dengan atirah dan dunianya yang kini terpisah jauh dari rina. Rina tau afiq tidak merasakan perkara yang sama. Jika afiq juga menyukainya, pasti dia tidak akan memilih rina kala itu.

Semenjak bermulanya pilihan raya kampus, kerap kali afiq tidak hadir ke kelas dan orang yang pertama dicarinya ialah rina. Dan rina pula, sering kali bersedia membantu walau terpaksa menjadi pengunjung perpustakaan semata-mata kerana ingin membantu afiq. Hanya itu saja masanya dia dapat bersama afiq tanpa atirah bersama.

Marahnya pada atirah tidak seteruk dulu apabila melihat kebahagiaan afiq. Biar afiq tidak menceritakan secara terperinci hubungan mereka, rina tidak kisah kerana dia tidak rela mendengar cerita kemesraan mereka. Hatinya tersayat. Melihat sahaja sudah cukup. Bagi rina, kebahagiaan afiq itu kebahagiaannya juga biar bukan dia yang berbahagia bersama afiq.
Kenangannya bersama afiq yang menjadi peneman hidupnya.

Di dalam kelas, selepas nama afiq, tiada lagi nama rina disebut sebaliknya ianya telah bertukar kepada atirah. Atirah semakin diterima ramai dan rina akur menerima bahawa afiq hanya untuk atirah.

Suatu hari dalam perjalanan pulang dari kelas, sebaik pilihanraya tamat di mana atirah telah mendapat undian terbanyak dan secara rasminya dilantik menjadi ahli majlis perwakilan pelajar, rina telah terserempak dengan atirah yang sedang berbicara dengan seorang wakil pelajar yang lain di keretanya. Pada awalnya, dia berhasrat untuk membiarkan sahaja lantaran baginya, dia tidak perlu menghiraukan mereka. Namun, apabila dia terdengar nama afiq disebut, langkah rina terhenti.

“aku gunakan dia je la. Kau ingat aku nak ke kat dia? Harap la. Tapi sekarang ni, susah la. Aku dh tak nak dia tapi aku tak boleh buang dia cam tu je. Dia tak boleh tau yang aku gunakan dia je selama ni. Kalau tak kau ingat orang nak undi aku ke? Pengaruh dia tu yang penting sebenarnya. Bukan dia.” Rina tersentak.

“aku dah agak dah. Kau ni memang tak boleh setia. Hahaha! Tapi kau tak kesian ke kat dia?”

“nak kesian kenapa? Dia ada rina. Mesti rina ambik dia balik. Aku pinjam je. Malas la aku nak layan cinta sekarang. Cita-cita aku lagi penting dan sekarang, apa yang aku nak, aku dah dapat.” Membuak-buak hati rina menahan marah. Aku dah agak!

Lantas, sebelum rina sempat memikirkan tindakan selanjutnya, kakinya telah melangkah dulu ke arah atirah yang ternyata terkejut dengan kehadirannya.

“eh, rina.” Gugup suaranya.

Pang! Rina menampar kuat pipi atirah yang terus tersungkur di atas but keretanya. Perit tangannya, perit lagi hatinya.

“kau memang jahanam! Sanggup kau main-mainkan dia yang separuh mati sayangkan kau? Manusia apa kau ni ha? Memang tekaan aku betul, kau hanya nak mainkan dia namun afiq memang malang sebab dia tak pernah dapat meneka busuk hati kau tu. Jangan risau tira, aku sendiri akan tolong kau beritahu afiq yang kau nak tamatkan hubungan ni. Aku harap lepas ni, kau jangan muncul lagi depan aku kalau kau nak selamat. Faham!” lantas dia berpusing mahu berlalu pergi namun atirah lebih pantas menghalang.

“rina, jangan la macam ni. Tolong jangan beritahu dia. Rina, aku merayu dengan kau.” Rayu atirah.

“kenapa? Malu dengan dia? Dengan orang lain? Tak nak orang tau jahatnya kau? Tak nak orang tau jawatan kau ni datang dari hasil titik peluh afiq? Kasih sayang dia? Kau betul tentang satu perkara, memang aku akan terima afiq kembali, sebab aku sayangkan dia lebih dari segala-galanya. Selama ni, aku biarkan dia dengan kau sebab aku fikirkan kau jujur dengan afiq tapi aku salah. Sekarang, tolong serahkan afiq kembali pada aku tira, dan jangan harap aku akan biar dia datang pada kau lagi.” Atira tergamam.

Dia cuba menarik tangan rina namun direntapnya. Sedang mereka bergelut, sebuah kereta menghampiri laju. Rina yang sudah berdiri di bahu jalan masih tidak menyedarinya. Begitu juga atirah.

BUM!

“rina‼‼‼‼‼!”

*********

Afiq masih setia di sisi rina. Sudah 2 hari rina tidak sedarkan diri selepas pembedahan dibuat. Rina kini dalam keadaan stabil. Namun afiq tetap resah. Masih terngiang-ngiang kata-kata atirah apabila dia tiba di hospital 2 hari lepas. Dia bergegas datang apabila atirah menelefonnya memaklumkan kemalangan tersebut.

“afiq, tira ada perkara nak cakap.” Atirah memulakan semasa mereka sedang menunggu rina di dalam bilik pembedahan.

“apa dia?”

“afiq. Tira nak minta maaf. Tira sebenarnya, tak pernah ada hati dengan afiq. Tira gunakan pengaruh afiq untuk menang pilihanraya. Dan kemalangan hari ni, salah tira fiq. Kalau tira tak buat macam ni pada afiq, pada rina, semua ni takkan berlaku.” Afiq tergamam. Tidak tahu reaksi apa yang patut diberikan.

“tira, apa tira cakap ni? Tira tipu afiq kan? Jangan la main-main, afiq tak suka la. Tira cakap macam ni sebab rina ke?”

“tak afiq. Tira serius. Sebenarnya, tira memang jahat afiq. Tira tak fikirkan perasaan afiq. Tira harap, kita boleh tamatkan sandiwara tira ni. Tira tak layak untuk afiq. Ada yang lebih layak untuk orang sebaik afiq.”

“tira, fiq tak sangka….” Afiq terdiam. Bagai ada batu di kerongkongnya. Sampai hati atirah.

“fiq, tira minta maaf sangat. Fiq maafkan tira?”

Tiada jawapan. Afiq seakan-akan di dalam dunianya sendiri.

“fiq, sebelum tira pergi, tira nak beritahu fiq satu perkara. Rina sayangkan fiq, bukan hanya sebagai kawan, tapi dia sayangkan fiq lebih dari segala-galanya. Dia beritahu tira tadi, sebelum kemalangan ni terjadi. Tira harap fiq buka mata dan renunglah ke dalam mata rina. Tira pasti cinta yang fiq cari ada pada rina. Jangan sia-siakan dia seperti mana yang tira dah buat dengan fiq. Tira doakan kalian bahagia, dan fiq, tira ucapkan terima kasih untuk segala-galanya dan maafkan tira juga untuk segala-galanya.” Lantas atirah bingkas melangkah keluar dari bangunan hospital meninggalkan afiq yang termangu-mangu.

Afiq yang sudah terlelap di atas kerusi terjaga apabila dia terdengar namanya dipanggil. Dipanggung kepalanya dan dia melihat rina sedang tersenyum padanya.

“rina, kau ok? Dah dua hari kau tak sedar, aku pun dah risau kalau-kalau…”

“kalau apa? Aku tak bangun? Kau kan ada tira?” duga rina. Nak cakap ke tak? Mana atirah?

“tira? Dia tak sama dengan kau.”

“memangla tak sama sebab aku rina, dia tira.”

“rina, jangan main-main macam ni. Fiq dh tau semuanya.” Rina terdiam. Senyumannya mati.

“apa yang tira cakap dengan fiq?”

“semuanya. Antara kami dah tak ada apa-apa lagi.”

“hmm, aku simpati dengan kau. Aku tau, kau sayang sangat kat dia. Fiq, pasti ada yang lebih
baik untuk kau.” Rina menenangkan. Itu aja yang tira beritahu? Bukan semuanya? Dalam hati ada pilu.

“hmm, aku dah jumpa yang lain. Kali ni, aku nak kau tolong aku. Sebab aku dah tak nak kecewa lagi.” Rina tersentak.

“cepatnya?” tersayat hatinya tika itu.

“haah. Kau nak tau nama dia? Aku baru berkenalan dengan dia tadi. Sementara tunggu kau sedar.”ujar afiq lagi. Menduga.

“hmm, sapa pulak orangnya?” Tanya rina mahu tak mahu.

“Sabrina Sufian.”rina tersentak.

“fiq….”mata mereka bertentangan.

“ya rina. Tira dah beritahu semuanya. Kenapa rina tak cakap awal-awal?”rina melepaskan keluhan kecil.

“fiq, kalau rina beritahu fiq sebelum semua ni jadi, fiq akan terima rina ke? Rina pun tak pasti. Bagi rina, melihat fiq bahagia, rina turut bahagia. Itu dah memadai fiq.”

“rina, terima kasih.” Afiq tersenyum manis.

“kenapa pulak?”Tanya rina hairan.

“sebab jadi payung fiq selama ni. Izinkan fiq memayungi rina pula. Fiq janji, fiq takkan sia-siakan rina.”

“hmm…ok, tapi, kalau payung ni dh rosak boleh ganti tak?” usik rina.

“rina‼!” dan mereka ketawa bahagia.

2 comments:

  1. best...

    ~aku insan biasa~

    ReplyDelete
  2. em...blh la

    nia_ageera

    ReplyDelete