About Me

My photo
Full-time English Lecturer, Part-time novelist and freelancing editor

Love Them!

Terbaru November 2016!

Terbaru November 2016!

Jenguk2 sini...

NOVEL DI PASARAN

NOVEL DI PASARAN

Thursday, August 20, 2009

Anaknya, Anakku Jua 30

Nisa' bangun pagi itu dengan badan yang sengal lantaran majlis merisik dan meminang semalam.

Apabila dia ke dapur pagi itu, mak ngah dan mak teh sudah di meja makan. ummi sedang membuat minuman. Nisa' cepat mendapatkan ummi.

‘ummi, Nisa' buat air. Ummi duduklah.’ Pinta Nisa'.

Hajah Rubiah menurut saja tanpa membalas sepatah pun.

Nisa' meneruskan kerja Hajah Rubiah. Mak ngah dan mak teh sibuk bercerita. Perkara biasa bila dua beradik itu sudah berjumpa. Haji Bustaman anak tunggal. Hajah Rubiah anak bongsu dari empat beradik.

Nisa' tersentak apabila namanya menjadi sebutan mak ngah.

‘Nisa' tu bukan ke hari tu nak kahwin dengan budak lain? Apa ke namanya, Danish, Darwin?’

‘Daniel la.’ Mak teh membetulkan.

‘ha, Daniel. Kenapa tiba-tiba dengan orang lain pulak? Hari tu dengarnya macam dah nak bertunang, kan Biah?’ mak ngah bertanya lagi.

Nisa' mengetap bibir. Serba salah dan geram juga bila dirinya menjadi bualan sedang dia masih di situ. Tanya aku terus tak boleh? Aduh, makcik-makcikku.

Nisa' menanti suara ummi menjawab, tapi keluhan panjang yang kedengaran.

‘hai, entahlah kak teh oi. Tuan punya badan kat sini. teh Tanya jelah dia sendiri. Saya tak kuasa nak menjawab.’ Nisa' menarik nafas dalam.

Ummi sudah malas mahu bertekak. Nisa' tahu.

Air teh sudah siap. Lantas diambil beberapa biji cawan dan dulang, disusun cawan dan jag di dalam dulang sebelum dibawa ke meja.

Beberapa biji mata tajam memerhatikannya.

‘hah, Nisa', duduklah. Mak teh kau dengan mak ngah banyak benda nak Tanya ni.’

Nisa' senyum tawar. Ditarik kerusi lalu duduk. Dia tahu kali ini dia membawa banyak kejutan kepada keluarganya. Selalunya, dia yang paling diam dan low profile. Tak seperti abangnya.
Nizar.

Teringat pula Nisa' pada abangnya yang seorang itu. Nizar sudah berkahwin, dan sekarang menetap di Sabah. Ummi bertegang urat dengannya kali terakhir Nizar balik 3 tahun lepas kerana Nizar turutkan kemahuan isterinya yang merupakan anak jati Sabah dan menetap di sana. Kini setelah 3 tahun, masih tiada berita dari Nizar. Nisa' dan Nizar rapat juga, tapi selepas 3 tahun lepas, mereka bertambah renggang.

Nizar juga mengelak dari Nisa'. Nisa' tahu Nizar lebih kepada malu, dan ego kerana dia sendiri yang menjauhkan diri dari keluarga. Entah sudah berapa anaknya. Nisa' tidak tahu. Entah Nisa' mahu berkahwin ini dia tahu atau tidak, juga Nisa' tidak pasti.

Sedih juga. Keluarganya Cuma beberapa orang, dan kini sudah berkurang.

‘Nisa',’ suara ummi mengejutkan Nisa' dari lamunan.

‘ya ummi,’

‘mak teh kamu Tanya tu.’

Nisa' malu sendiri. Dihalakan pandangan pada mak teh yang Cuma mempunyai dua anak dan kedua-duanya sudah berkahwin.

‘apa mak teh Tanya tadi? Sorry, Nisa' tak dengar.’ Nisa' mengakui salahnya.
Mak teh senyum penuh makna.

‘ai, teringat cik abang dah ke?’ usik mak teh. Mak ngah senyum lebar.
Nisa' menunduk seketika.

‘tak lah, teringat abang Nizar.’ Akui Nisa'.

Nama yang meniti di bibir Nisa' membuatkan Hajah Rubiah tersedak.

‘ummi, ummi ok ke?’ Nisa' menepuk-nepuk belakang umminya perlahan.
Hajah Rubiah mengangguk.

‘ok, ok.’ Wajahnya kelat.

‘kamu jangan sebut nama anak derhaka tu.’ Tegah ummi. Nisa' diam. Mak teh dan mak ngah jungkit bahu. Malas mahu masuk campur hal keluarga.

‘ummi, sudah-sudahlah tu.’ Balas Nisa' perlahan.

‘apa yang sudah? Tak betul dia anak derhaka? Turutkan isteri lebih dari ummi nya sendiri. Isteri dia siapa? Ada isteri dia lahirkan dia? Susukan dia?’ ah, sudah. Menyesal Nisa' bangkitkan nama Nizar.

Nisa' mengambil keputusan untuk tidak menjawab lagi. Biar ummi sejuk sendiri.

‘err, mak teh Tanya apa tadi?’ maaf ummi, Nisa' terpaksa ubah topic.

Mak teh teragak-agak mahu menjawab. Bimbang adik bongsunya itu mengamuk pula apabila kata-katanya tidak diendahkan Nisa'.

Nisa' tersenyum.

‘mak teh Tanya apa tadi?’ soal Nisa' lagi, tanda dia pasti dengan tindakannya. Nyata, Hajah Rubiah tidak mencelah bicara Nisa', sebaliknya dia kembali meneguk tehnya.

‘kamu ni, hari tu bukan ke dengan Daniel?’ soal mak teh terus.

‘haah Nisa', hari tu mak ngah dengar dah nak tunang dah, alih-alih mak kamu panggil kami datang, kamu dengan orang lain.’ Tambah mak ngah pula.
Nisa' tersenyum lagi.

‘mak teh, mak ngah, jodoh kita tak tau. Kalau bercinta bagai nak rak pun, kalau tak berjodoh takkan ke mana. Anggap jelah kami tak ada jodoh.’ Ringkas jawapan Nisa'.

‘sebab anak angkat kamu ke Daniel dengan kamu berpisah?’ soalan mak ngah yang seterusnya menikam terus ke jantung, membuatkan Nisa' terdiam.

‘anak angkat kamu tu anak siapa sebenarnya? Mak teh ni bukan apa, baik kami bertanya dari kamu sebelum kami dengar dari orang lain. Aku ni, jahat-jahat mulut aku, aku tak nak memfitnah anak saudara sendiri. Baik kamu cerita je dengan kami.’ Yakin suara mak teh.

Nisa' memandang kedua-dua makciknya silih berganti. Pastinya mereka akan bertanya tentang Hana, Cuma lambat atau cepat saja. Semalam, Nisa' sampai di waktu keadaan agak kelam-kabut, dan mereka tidak sempat duduk bersembang. Tentunya banyak yang mahu mereka tahu, tambah pula apabila Nisa' pulang bersama seorang bayi.

‘dia anak kawan. Arwah kawan Nisa'. Parents Hana dua-dua dah tak ada.’ Ringkas.
Mak teh mengangguk-angguk. Mak ngah melopong.

‘ye ke? Kesiannya. Macam mana diorang meninggal?’ soal mak teh lagi.
Hajah Rubiah menjeling Nisa' dari ekor matanya. Jelas masih tidak selesa dengan topic ‘Hana’.

‘ayah dia meninggal masa dia dalam perut lagi, barah otak.’ Nisa' berhenti seketika, teringatkan arwah Badri. Ada sebak yang menyusul namun cepat dihilangkan. Dia harus tabah!

‘mak nya pulak?’ mak ngah pula tidak sabar-sabar.

‘lepas melahirkan sejam dua, terus meninggal. Barah rahim.’ Jawab Nisa' tenang.

‘innalillahiwainnailaihiraji’uun.’ Kedua-duanya mengucap serentak. Nisa' tertunduk merenung kaki meja.

‘kamu memang nak bela dia?’ soal mak teh lagi.
Nisa' angguk.

‘haah, Nisa' akan jaga dia.’ Yakin.

‘bakal suami kamu dah tahu pasal dia?’

‘Irfan? Haah, tau semuanya. Kami kenal pun masa sebab Nisa' hantar Hana ke rumah Mak Su dia. Mak Su dia jaga Hana hari Nisa' bekerja.’ Jelas Nisa' lagi.
Mak teh terangguk lagi bagai burung belatuk.

Teringatkan Irfan, dan perbualan mereka semalam. Tanpa sedar, Nisa' mengeluh perlahan.

‘kak,’ suara Fazil membuatkan yang lain memandang ke arah tangga.

‘apa Zil?’ pantas Nisa' bingkas mendapatkan Fazil yang masih mamai, dengan tuala di bahu.

‘kak Mala panggil.’ Beritahu Fazil sebelum dia melangkah turun ke bawah. Nisa' pantas berlari naik tanpa menunggu lagi.

‘ya Mala?’ Nisa' menerpa ke dalam bilik, mendapatkan Mala yang sedang bermalasan di atas katil. Hana masih tidur. Apa halnya ni?

‘handphone kau, menjerit-jerit dari tadi, sakit telinga aku nak tidur tau, anak kau ni pun nak tidur jugak. Ambik telefon tu bawak keluar.’ Suara Mala jelas menunjukkan dia terganggu.
Nisa' ketawa kecil.

‘ops! Sorry, sorry.’ Nisa' mencapai telefon di meja solek dan dibawa keluar.

4 missed calls. Irfan?

Nisa' tersandar di daun pintu. Berkira-kira mahu menelefon atau tidak.

‘hah, termenung apa tu?’ teguran abah membuatkan Nisa' tersentak.

‘Allah, abah, terkejut Nisa'.’ Ujar Nisa' geram.

Abah Cuma tersenyum. Baru balik dari kebun lah tu, bagi makan ayam itik dia. Nisa' membuat kesimpulan sendiri.

‘eh, abah pulak salah, kamu tu termenung tepi pintu buat apa?’ balas abah seraya duduk di sofa, melepaskan lelah.

Nisa' turut duduk. Dipandang skrin telefon yang sudah tertera nombor Irfan. Nak call ke tak?
Haji Bustaman yang sedari tadi memerhatikan Nisa' berdehem perlahan. Membuatkan Nisa' menoleh.

‘abah nak minum? Ummi, mak ngah dengan mak teh kat bawah. Tengah minum.’ Beritahu Nisa' tanpa diminta.

‘Fazil dah bangun?’ soal abah tanpa menjawab soalan Nisa'.

Nisa' angguk.

‘dah. Baru je.’

‘hmm,’

Sepi sebentar sebelum Haji Bustaman berdehem lagi.

‘Nisa',’

‘ya abah.’ Nisa' menentang seraut wajah tenang abahnya itu. Menanti bicara abah.

‘Irfan tu, baik orangnya.’

‘ha?’

Tiba-tiba sebut nama Irfan, apa halnya ni? Nisa' mula tak keruan.

‘kenapa abah, tiba-tiba sebut nama dia?’ soal Nisa' lambat-lambat.

Abah menarik nafas dalam sebelum dilepaskan perlahan. Nisa' masih menanti.

‘tiba-tiba abah teringatkan dia.’ Ringkas jawapan abah.

‘abah, kenapa ni?’ soal Nisa' lagi, tak puas hati.

Abah senyum nipis.

‘tak ada apa-apa. Cuma abah harap kamu jadi kahwin kali ni. abah dah penat nak buat interview dengan bakal suami kamu.’ Seraya berlucu, abah bingkas meninggalkan Nisa' termangu-mangu.

Apa hal abah ni? dah penat buat interview? Hmm, abah, maafkan Nisa', mungkin lepas ni dah tak ada interview, sebab Nisa' mungkin takkan berkahwin lagi, selepas kami bercerai. Nisa' mengeluh lagi.

‘hai kak, dah nak kahwin apa muka macam tu?’ teguran Fazil membuatkan Nisa' mendongak.

Fazil yang sudah siap mandi berdiri di depan pintu bilik nya, di sebelah bilik Nisa' yang juga bertentangan dengan ruang tamu.

‘ada lah, Zil mana tahu.’ Jawab Nisa' seraya bangun menuju ke pintu rumah.

‘kak,’

‘hmm,’ Nisa' berpaling.

Fazil sengih meleret.

‘kita melepak sama-sama hari ni nak?’ cadang Fazil.

Nisa' mengangkat kening.

‘melepak? Kat mana?’

‘alah, kat bawahlah. Bukan apa, akak kan dah nak kahwin. Dah ada anak dah pun sebelum
kahwin. Bila lagi kita nak melepak buat kali terakhir, kan? Kan?’ Fazil dengan nada sedih dan muka yang monyok membuatkan Nisa' tertawa.

‘hai, Zil ni, ada-ada je. Hmm, oklah. Cepat pakai baju. Akak tunggu kat bawah.’ Nisa' masuk ke bililk dan dicapai tudungnya. Mujur kali ini pak ngah dan pak teh tidak datang. Pak long sekeluarga juga tidak datang. Namun pak long telah berjanji dengan abah untuk datang di hari kenduri kelak.

Salah Nisa' jugak. Semuanya dibuat dalam keadaan terburu-buru. Beginilah jadinya. Saudara pun tidak ramai yang boleh datang. Cuma jiran-jiran kampung saja yang ramai membantu.

Nisa' sudah turun ke bawah rumah.

10 minit kemudian, Fazil turun bersama sepiring pisang goreng, jag air kecil dan sebiji cawan.

‘aik, satu cawan je?’ tegur Nisa' sebaik Fazil duduk di atas pangkin.

Fazil sengih saja.

‘share la. Takkan tak biasa kot?’ balas Fazil.

Nisa' tersenyum lagi.

‘ok, ok. Saja je mengusik.’ Ujar Nisa'. Diambil sekeping pisang dan digigitnya. Fazil turut berbuat demikian.

Sepi seketika.

‘kak,’

‘hmm,’

‘macam mana akak kenal abang Irfan tu?’

‘hah?’ Nisa' tersedak sedikit. Lantas dicapai jag dan dituang air ke dalam cawan. Dibawa cawan ke mulut dan diteguk laju.

‘amboi, baru sebut nama dah tersedak. Kahwin nanti macam mana pulak la.’ Usik Fazil.

‘Zil!’ tegur Nisa'.

Fazil senyum lebar.

‘kak, Zil nak tau ni. akak dengan abang Daniel tiba-tiba senyap, tup-tup nak kahwin dengan abang Irfan yang baru datang ke rumah sekali. Macam mana tu?’ Fazil memanjangkan soalannya.

Nisa' mengunyah perlahan.

‘entah lah Zil. Jodoh kot?’ itu saja jawapannya.
Fazil merenung Nisa' tajam.

‘akak, Zil nak jawapan yang betul. Bukan apa, Zil ni ada sorang je abang dan kakak. Abang dah tak balik-balik, kakak dah nak kahwin. Tinggal Zil sorang-sorang. Zil kalau boleh nak kita macam dulu. Tapi Zil tau tu mustahil.’ Keluh Fazil membuatkan Nisa' terdiam.

‘ala, Zil, akak kahwin, Zil dapat abang baru. Tak best ke abang Irfan tu?’ Nisa' memujuk.

‘akak suka apa dengan abang Irfan tu?’

‘ha??’ Nisa' terlopong sekejap.

‘err, akak, suka...’

‘ala akak ni. dia sendiri tak tau apa yang dia suka kat orang yang jadi tunang dia, lepas tu akak Tanya Zil pasal abang Irfan. Macam mana Zil nak jawab??’ Fazil memulangkan paku buah keras.
Nisa' terdiam, digaru kepala yang tak gatal. Betul jugak.

‘akak, suka dia, sebab, dia baik.’ Itu saja.

‘tu je?’

‘la, nak banyak mana?’

‘ish akak ni. boringla. Orang suka seseorang sebab rupa dia ke, dia pemurah, pemarah, eh, silap, peramah, mesra alam, pandai ambil hati, ha, macam tu la. Akak suka dia sebab baik je? Bosan la.’ Fazil mencucuk lagi.

Nisa' terdiam lagi. Selama ini, tidak pernah soalan itu timbul. Selain dari dia berkahwin kerana Hana, Nisa' tidak pernah ada jawapan lain.

Sebab apa?

‘sebab dia handsome?’ Fazil bertanya lagi.

Nisa' terdiam. Handsome ke? Ish, tak perasan la pulak.

‘entah. Zil rasa dia handsome ke?’ Nisa' memulangkan kembali soalan itu, membuatkan Fazil merengus perlahan.

‘ya Allah, tunang dia, Tanya kita. Kan akak yang nak kahwin dengan dia? Takkan tak perasan dia tu macam mana?’ marah Fazil, lebih kepada tidak percaya.
Nisa' geleng.

‘tak la Zil. Akak tak pernah perasan pun.’ Jawab Nisa' jujur.

‘perasan apa?’ suara yang datang dari depan rumah membuatkan Nisa' dan Fazil sama-sama menoleh.

Nisa' terlopong.

‘Irfan!’

‘assalamualaikum Nisa'.’ Sebaris senyuman menghiasi wajahnya.

Kala itu Nisa' sedar, Irfan agak kacak juga. Aish! Nisa'! baru nak tau?

5 comments:

  1. hahaha...bru perasan tunang sendiri hensem ke x?
    klakar btul..
    sambung lagi yer..

    ReplyDelete
  2. hahah..comey je..
    irfan call sbb nk dtg ye..
    ekekee..bru prasan cik abg ensem nisa'??
    haha..sweet2..smbung2...

    ReplyDelete
  3. whatlah u nisa......... cian irfan tau! bakal tunang tak tau hensem ke tak? walaupun kerna terpaksa..........

    ReplyDelete
  4. i miss dis story la awk..
    huhu akhirnye..ade pn..
    thx..btw,weekend ni still nk 1 lg tau..
    hehehe

    -kin2-

    ReplyDelete
  5. hahahaha , tunang nisa handsome la tu ..

    ReplyDelete